Bagikan

 

Sumber Instagram @serambilirboyo

Hari ke-69 di pesantren:

Assalamu’alaikum, Bu. Bagaimana kabar Ibu? Maaf, Adrian gak ngabarin Ibu. Alhamdulillah sudah 60 hari adrian di pondok bu, sedikit demi sedikit Adrian sudah mulai betah di sini. Banyak teman, berdiskusi keilmuan, belajar hal-hal baru, banyaklah pokoknya. Kalau pulang sih pasti pengen. Tapi Adrian sudah bertekad buat pulang kalau sudah tamat, sudah berilmu. Adrian masih belum berilmu.

Oh iya, sekarang yang Adrian bingungkan gimana ngirim surat-surat ini ke Ibu? Apa tanpa dikirim Ibu sudah tahu? Sudah baca? Bagaimana ngirimnya? Bu, Adrian kangen Ibu. Bapak di rumah juga, pasti kangen sama Ibu. Ibu baik-baik ya di sana! Adrian sayang Ibu.

 

Sumber Instagram @serambilirboyo

 

Hari ke-150 di pesantren:

Bu, Adrian sedih kenapa Paman sama Bibi gak jujur sama Adrian? Kenapa Ibu gak bilang kalau Bapak pergi ke tempat Ibu juga? Bahkan Adrian belum mengucapkan maaf… dan terimakasih. Kenapa Bapak gak pamit sama Adrian? Kenapa begitu cepat? Kenapa Bapak dan Ibu pergi ninggalin Adrian?

Sudah lebih dari tujuh hari Bapak pergi. Ibu gak ngasih tau Adrian. Paman dan Bibi baru ngasih tau tadi. Rasanya sepi, Bu. Sedih…. .
.
Hari ke-245 di pesantren:

Assalamu’alaikum, Bu. Bagaimana kabarnya Ibu? Di situ ada Bapak juga kan? Bapak juga baik-baik saja kan, Bu? Adrian di sini baik-baik saja. Semoga semuanya baik juga. Amin.

Baca Juga  OTAK-ATIK-GATUK: BAHASA ALAM BAWAH SADAR

Semenjak Bapak pergi ke tempat Ibu, Paman dan Bibi yang biayain adrian. Sebenarnya Adrian ngerasa gak enak. Tapi mau bagaimana lagi? Adrian gak boleh pulang sam Paman dan Bibi. Kata Paman dan Bibi, selama Paman dan Bibi masih sanggup buat biayain, Adrian harus terus belajar di pesantren. Adrian tidak ingin menolak kebaikan untuk kedua kalinya. Walaupun rasa membebani itu masih ada dan terus ada.

 

Sumber Instagram @serambilirboyo

 

Hari ke-1175 di pesantren:

Assalamu’alaikum, Bu! Sudah gak kerasa Adrian sudah tiga tahun disini, adrian sekarang kelas satu Tsanawiyah. Memang mencari ilmu itu menyenangkan, ketika dibarengi kesungguhan dan rasa haus akan ilmu. Seolah rasa haus itu tak kunjung reda.

Bu, hari ini Adrian putuskan untuk berkhidmah di ndalem. Ngalap barokah Mbah Yai, ikut bantu-bantu pondok, belajar praktek di masyarakat. Juga tidak lupa untuk terus belajar.

Beberapa hari lalu, Adrian sudah bicara sama Paman dan Bibi. Katanya kalau keputusan Adrian sudah bulat, terserah Adrian maunya bagaimana.

Oh iya, ada satu pesan Bapak yang selalu Adrian ingat. Kata Bapak, kita harus selalu semangat dan bersungguh-sungguh dalam melaksanakan suatu pekerjaan. Adrian akan terus semangat dan bersungguh-sungguh selagi ada kesempatan untuk Adrian berkhidmah. Doakan Adrian, semoga adrian mendapat barokah mbah yai, Bu…!

 

(Bersambung)

Bagikan